Wednesday, 2 September 2009

sumbangkah tarian itu?

Tarian itu, apa benar katanya
kami jua yang menyongsang rentak
silapnya lagu, sumbangnya rentak
terlipat langkah

mungkin ada benar katanya
kami tiada pernah mengerah segala keringat
untuk menari di pentas ini
tiada berusaha sekerasnya untuk yang terbaik
untuk mereka, untuk dia
untuk kita


sungguh tarianku terganggu
bait kata menista langkah
biar itu bukan yang benar
namun bagaimana harus akhirnya
sumbang dibawa lagu yang cela


andai begitu ucapnya
akan seruling ini terus berbunyimengejar tari, menggerak langkah
menghayun jemari menyinsing kaki
membiar akhirnya
segala dipentas itu yang dicari
menari kanNan dan kiri
        kaiy-ium
semua juga memberi mesej sama. keringat yang dikerah masih belum cukup. tarian masih sumbang, lagu yang dimainkan masih bercela. niat mereka tulus, namun banyak hati yang terasa resah. telinga-telinga yang mendengar terasa lali. 

usah gusar, semua itu hanya secebis onak yang menambah warna-warni hidup. tiadalah hidup andai semuanya seperti yang diinginkan malah kita maklum bahawa tak  semua yang kita inginkan itu baik untuk kita. dek kerana terlalu biasa berada di atas, tatkala tiba-tiba terjatuh sakitnya terasa bisa. walaupun  lukanya mungkin tidak sebesar mana. tarbiah datang dengan pelbagai cara. terserah kepada kita untuk berfikir. kata orang, mereka yang bijak adalah yang mengambil pengajaran daripada kesilapan sendiri, tapi lebih bijak jika belajar daripada kesilapan orang lain.

 
barangkali kita harus belajar supaya tidak begitu mudah untuk berpuas hati. belajar untuk tidak terlalu kasihankan diri sendiri. juga belajar untuk menahan calaran-calaran emosi dek bait-bait kata yang mengguris hati dan mencelarukan fikiran. boleh jadi, ada urusan hati yang masih belum selesai..

diri ini juga bukan siapa-siapa. hanya musafir yang menumpang di bumi bertuah. sekadar cebisan rasa buat renungan, agar kaki yang melangkah bertambah teguh kerana kita sedar bahawa yang lebih besar sedang menanti di hadapan...

 

4 comments:

  1. are these cultural dances haram? some are promoted by usim because they are innocuous and do not harm your aqidah, some are not (e.g. kuda kepang) because of their obvious unIslamic influences.

    there's a fine line between what's permissible and what's not. the best thing to do is: when it comes to syubahah, leave it.

    ReplyDelete
  2. hanya kami yang memahami siapa yang menari tarian apa.. huhuuu~~

    ReplyDelete
  3. sop -i don't really know about that. oh,yes. let's leave anything syubhah. though sometimes people find it quite hard to do so. anyway, i believe you realised that the poem is not all about dancing,don't you?

    paein - mungkin hanya mereka yang sekapal yang mengerti

    ReplyDelete
  4. betul2..

    hanya siapa yang faham akan mengerti

    ReplyDelete